Bank Mandiri Gandeng Pasar Jaya dan Yokke Digitalisasi Pasar di Jakarta

Bisnis48 Dilihat

Bank Mandiri bersama Perumda Pasar Jaya dan PT Mitra Transaksi Indonesia (Yokee) berkolaborasi menyediakan layanan Penagihan Service Charge atau Biaya Pengelolaan Pasar (BPP) berbasis digital pada pasar-pasar di Jakarta yang dikelola oleh Perumda Pasar Jaya.

Direktur Jaringan & Retail Banking Bank Mandiri Aquarius Rudianto mengatakan, kolaborasi ini digaungkan guna mendukung transformasi digital keuangan di Perumda Pasar Jaya khususnya penagihan BPP. ā€œProses penagihan berbasis digital ini bertujuan untuk meningkatkan kinerja pendapatan BPP, memperbaiki integritas dan validitas data, serta meningkatkan efisiensi dan transparansi Perumda Pasar Jaya,ā€ ungkap Aquarius dalam keterangan resminya.

Kerja sama ini diwujudkan melalui pengembangan Platform Penagihan BPP berbasis digital yang dapat memberikan berbagai fitur, seperti pembayaran BPP secara non tunai, pencatatan pendapatan BPP yang real-time, serta simplifikasi rekening penerimaan pembayaran BPP pedagang pasar dengan satu rekening bank saja.

Sebelumnya, Bank Mandiri pun telah melakukan piloting layanan ini di tiga lokasi yakni Pasar Jatinegara, Pasar Baru dan Pasar Sunan Giri sejak Februari 2023. Hasilnya, sampai dengan akhir Agustus 2023 sudah ada lebih dari 3.000 pedagang yang terdaftar dengan total volume transaksi mencapai Rp 8,02 miliar dan tumbuh membaik.

Adapun, platform Penagihan BPP berbasis Digital ini diberi nama Jak-EZ oleh Perumda Pasar Jaya. Platform anyar ini akan dipaparkan pada Jakarta Innovation Days 2023, yang akan diselenggarakan pada tanggal 25 – 27 September 2023 di Balai Kota DKI Jakarta dan berbagai lokasi lainnya di Jakarta. “Kerja sama ini merupakan wujud komitmen kami untuk mendukung program pemerintah dalam mewujudkan Jakarta sebagai kota yang berkelanjutan,” imbuh Aquarius.

Dengan Penagihan BPP berbasis digital pada pasar tradisional, Bank Mandiri berharap dapat meningkatkan efisiensi dan transparansi pengelolaan pasar, serta meningkatkan kesejahteraan pedagang pasar.

Baca Juga  5 Cafe estetik di kota Bandung terbukti

Direktur Utama Perumda Pasar Jaya Agus Himawan Widiyanto berharap Jak-EZ mampu menjadi menjadi solusi yang efektif dalam meningkatkan pengelolaan BPP pada pasar-pasar di Jakarta yang dikelola oleh Perumda Pasar Jaya. “Jak-EZ merupakan inovasi yang diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan transparansi pengelolaan BPP pada pasar-pasar di Jakarta yang dikelola oleh Perumda Pasar Jaya,” ujarnya.

Agus mengatakan bahwa Jak-EZ juga merupakan program breakthrough yang menjadi salah satu solusi Perumda Pasar Jaya dalam memperbaiki collection Account Receivable sebagaimana dijelaskan oleh Ratih Mayasari, Direktur Keuangan Perumda Pasar Jaya.

Dalam kesempatan yang sama, Niniek S. Rahardja, Direktur Utama Yokke, mengatakan bahwa Yokke berkomitmen untuk mendukung digitalisasi pasar tradisional di Indonesia. Pihaknya meyakini, digitalisasi pasar tradisional dapat memberikan berbagai manfaat, seperti peningkatan efisiensi, transparansi, dan kemudahan bagi pedagang pasar. “Kami berharap kerja sama ini dapat menjadi contoh bagi pasar tradisional lain di Indonesia untuk menerapkan digitalisasi,ā€ ungkapnya.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *