PIS Sepakati Kontrak Pembangunan 15 Tanker Baru Senilai US$700 Juta

PIS sepakati kontrak pembelian 15 kapal tanker baru hingga 2026. (dok PIS)

PT Pertamina International Shipping menandatangani kerja sama pembangunan 15 kapal tanker Medium Range (MR) dengan Hyundai Mipo Dockyard. Pembangunan dan penambahan armada ini ditujukan untuk memperkuat keandalan distribusi energi dan pemenuhan kebutuhan pasar yang terus meningkat.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan, kontrak 15 kapal baru ini menjadi milestone pertama Pertamina untuk membuka tahun 2024. Langkah ini merupakan komitmen untuk mendukung ketahanan energi nasional dengan menjamin suplai energi secara nasional. 

“Perkapalan dan marine industri menjadi bisnis penting di Negara Kepulauan seperti Indonesia. Alasan itulah mengapa bisnis ini menarik untuk dikembangkan,” ucap Nicke dalam keterangan resmi, Jumat kemarin.

CEO PIS Yoki Firnandi menambahkan, pengadaan kapal tanker ini merupakan bagian dari rencana jangka panjang PIS untuk mendukung ketahanan energi  nasional maupun ekspansi internasional. Di mana dari 15 kapal tanker tersebut, sebanyak 10 unit akan dioptimalkan untuk pemenuhan market internasional melalui anak usaha PIS, yakni PIS Asia Pacific.

“Sekitar 10 unit kapal tanker akan digunakan untuk memenuhi pasar internasional oleh PIS Asia Pacific. Peremajaan armada merupakan langkah penting untuk memperkuat keandalan dalam memenuhi kebutuhan pasar yang terus meningkat,” ujarnya.

Adapun penambahan armada ini berkisar total lebih dari US$ 700 juta, dengan proses pengerjaan diselesaikan secara bertahap hingga tahun 2026. Rinciannya adalah 5 tanker masing masing berkapasitas 50 ribu ton untuk pengangkutan produk BBM, 5 tanker untuk pengangkutan minyak mentah, dan 5 tanker untuk pengangkutan produk petrokimia.

Peremajaan kapal ini, kata Yoki, juga sejalan dengan regulasi internasional yang diatur oleh IMO (International Maritime Organization) terkait dengan standar keamanan dan keselamatan, di mana kapal tanker harus ber konstruksi double hull atau berplat ganda. Sehingga jika terjadi risiko benturan pada kapal, kapal memiliki keamanan berlapis.

Baca Juga  Penggiat Pariwisata Indonesia dan Makau Perkokoh Kolaborasi Bisnis

“Ini sebagai upaya pengembangan bisnis dan menangkap peluang baru di pasar. Beberapa kapal sejenis yang ditempatkan di Singapura telah berhasil terutilisasi untuk pasar pihak ketiga internasional,” kata Yoki.

PIS memilih Hyundai Mipo Dockyard yang merupakan bagian dari HD Hyundai Group melalui beberapa aspek penilaian dan parameter, di antaranya adalah kemampuan shipyard untuk memenuhi kebutuhan market standar internasional. PIS memilih shipbuilding partner melalui prosedur procurement yang berlaku di perusahaan. 

“Pada dasarnya, PIS terbuka bagi shipyard manapun untuk menjadi mitra dalam pembangunan kapal. Tentu ada persyaratan-persyaratan yang mutlak harus dapat dipenuhi oleh shipyard, termasuk di antaranya persyaratan teknis, kapasitas shipyard, kompetensi, dan kemampuan finansial,” ungkapnya.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *